Deprecated: Hook custom_css_loaded is deprecated since version jetpack-13.5! Use WordPress Custom CSS instead. Jetpack no longer supports Custom CSS. Read the WordPress.org documentation to learn how to apply custom styles to your site: https://wordpress.org/documentation/article/styles-overview/#applying-custom-css in /home/u7916838/public_html/domain/fajarrealty.com/wp-includes/functions.php on line 6085
Apa saja perbedaan antara server web dan server aplikasi? - Fajar Realty
Close

Apa saja perbedaan antara server web dan server aplikasi?

Apa saja perbedaan antara server web dan server aplikasi?

Server web dan server aplikasi adalah teknologi yang memungkinkan adanya pertukaran data serta layanan melalui internet. Arsitektur klien-server adalah mekanisme yang mendasari internet. Saat Anda mengunjungi situs web atau aplikasi, peramban Anda (sebagai klien) meminta data dari server jarak jauh dan menampilkan respons. Server web adalah komponen perangkat lunak yang mengirimkan data statis seperti gambar, file, dan teks sebagai respons terhadap permintaan klien. Server aplikasi menambahkan logika bisnis untuk menghitung respons server web. Keduanya pada dasarnya sama, dan solusi perangkat lunak server paling populer saat ini adalah server aplikasi web hibrida.

Cara kerja keduanya: server web vs server aplikasi

Server web dan server aplikasi memiliki proses independen yang berbeda. Namun, keduanya tidak terlihat oleh pengguna akhir.

Cara kerja server web

Server web adalah teknologi yang melakukan hosting kode dan data situs web. Saat Anda memasukkan URL di peramban, URL sebenarnya merupakan pengidentifikasi alamat server web.

Peramban dan server web Anda berkomunikasi sebagai berikut:

  1. Peramban menggunakan URL untuk menemukan alamat IP server
  2. Peramban mengirimkan permintaan HTTP atas sebuah informasi
  3. Server web berkomunikasi dengan server basis data untuk menemukan data yang relevan
  4. Server web mengembalikan konten statis seperti halaman HTML, gambar, video, atau file dalam respons HTTP ke peramban
  5. Peramban kemudian menampilkan informasi tersebut kepada Anda

Situs web yang melakukan hosting konten statis seperti blog, gambar header, atau artikel dapat berjalan di server web. Namun, sebagian besar situs web dan aplikasi web jauh lebih interaktif serta memerlukan server aplikasi.

Cara kerja server aplikasi

Server aplikasi memperluas kemampuan server web dengan mendukung pembuatan konten dinamis, logika aplikasi, dan integrasi dengan berbagai sumber daya. Server aplikasi menyediakan lingkungan runtime tempat Anda dapat menjalankan kode aplikasi dan berinteraksi dengan komponen perangkat lunak lain, seperti sistem perpesanan serta basis data. Server aplikasi menggunakan logika bisnis untuk mentransformasikan data secara lebih bermakna daripada server web.

Saat Anda mencoba mengakses konten interaktif di situs web, prosesnya adalah sebagai berikut:

  1. Peramban menggunakan URL untuk menemukan alamat IP server
  2. Peramban mengirimkan permintaan HTTP atas sebuah informasi
  3. Server web mentransfer permintaan ke server aplikasi
  4. Server aplikasi menerapkan logika bisnis dan berkomunikasi dengan server lain serta sistem pihak ketiga untuk memenuhi permintaan
  5. Server aplikasi melakukan render halaman HTML baru dan mengembalikannya sebagai respons ke server web
  6. Server web mengembalikan respons ke peramban
  7. Peramban menampilkan informasi tersebut kepada Anda

Untuk menggunakan contoh situs web perdagangan elektronik, ketika menambahkan item ke keranjang atau memeriksa item, Anda akan berinteraksi dengan server aplikasi.

Perbedaan utama: server web vs. server aplikasi

Server web dan server aplikasi memiliki beberapa perbedaan utama.

Tugas yang dicakup

Server web melakukan hosting situs web dan memberikan respons terhadap permintaan sederhana. Server web juga mencatat aktivitas server dan memungkinkan pembuatan skrip sisi server.

Di sisi lain, server aplikasi memiliki serangkaian tugas yang lebih kompleks. Server aplikasi menangani logika bisnis untuk menghasilkan konten dinamis dengan terhubung ke sistem, layanan, dan basis data korporasi.

Protokol yang digunakan

Protokol utama yang digunakan server web adalah protokol HTTP. Namun, beberapa server web yang berbeda juga mendukung FTP dan Protokol Transfer Email Sederhana (SMTP). Kedua protokol ini memfasilitasi penyimpanan dan transfer file serta email.

Selain protokol yang digunakan server web, server aplikasi menggunakan protokol komunikasi tambahan untuk berkomunikasi dengan komponen perangkat lunak lainnya. Misalnya, keduanya mungkin menggunakan invokasi metode jarak jauh (RMI) dan panggilan prosedur jarak jauh (RPC).

Tipe konten

Server web sebagian besar memberikan konten statis. Konten statis adalah konten yang tidak perlu dimodifikasi atau diproses oleh server sebelum pengiriman. Misalnya, file gambar (seperti PNG, GIF, dan JPEG), dokumen yang dapat diunduh (PDF), video, dan file HTML adalah konten statis.

Server aplikasi sebagian besar memberikan konten dinamis. Konten dinamis adalah konten yang dapat berubah-ubah berdasarkan interaksinya dengan pengguna. Misalnya, laporan yang dibuat secara dinamis, representasi data yang kustom, UI yang dipersonalisasi, hasil basis data, dan HTML yang diproses adalah konten dinamis.

Multithreading

Thread pada server adalah jalur operasi terpisah yang memungkinkan pemrosesan beberapa tugas secara bersamaan. Dalam multithreading, server membuat serta menjalankan beberapa thread secara bersamaan, dan masing-masing menangani tugas terpisah atau menangani bagian dari suatu tugas. Dukungan untuk multithreading membantu mengirimkan konten web dengan lebih cepat sekaligus mengelola lebih banyak lalu lintas web.

Sebagian besar server web tidak mendukung multithreading. Server web menempatkan setiap permintaan koneksi baru dalam antrean dan menggunakan loop peristiwa untuk memantau entri baru serta upaya keluar dari antrean. Untuk meningkatkan efisiensi, server memproses permintaan menggunakan I/O tanpa blok dan callback. Operasi tanpa blok dan arsitektur yang didorong peristiwa memungkinkan server web menangani beberapa koneksi secara bersamaan.

Server aplikasi menggunakan multithreading untuk memberikan skalabilitas dan efisiensi yang tinggi. Jika permintaan memerlukan sumber daya eksternal, server aplikasi akan menggunakan thread terpisah untuk menangani interaksi tersebut. Server aplikasi dapat memproses beberapa thread sekaligus sehingga dapat melayani banyak interaksi klien secara paralel.

Bagaimana cara server aplikasi dan server web bekerja sama?

Server aplikasi dan server web bekerja sama untuk menangani permintaan klien dan mengirimkan konten yang benar kepada pengguna. Server web selalu menerima permintaan baru terlebih dahulu. Jika dapat menghasilkan informasi secara mandiri, server web akan melakukannya dan mengirimkan kembali respons HTTP. Server web juga akan memeriksa apakah data yang diminta pengguna belum ada di dalam cache.

Jika tidak dapat mengakses konten yang dibutuhkan pengguna, server web akan meneruskan permintaan ke server aplikasi. Server aplikasi akan memproses data dan menggunakan logika bisnis untuk memberikan informasi yang benar. Kemudian, server aplikasi akan mengembalikan permintaan ke server web, yang selanjutnya meneruskannya ke pengguna. Dalam arsitektur tertentu, Anda juga dapat mengonfigurasi server aplikasi untuk menangani permintaan HTTP secara mandiri.

Related Posts

Leave a Reply